Lurah Larang Sosialisasi, Perindo Bilang Ini Ciderai HAM dan Demokrasi

BANDARLAMPUNG-Menyikapi adanya larangan sosialisasi bakal calon (Balon) Walikota Bandarlampung, Yusuf Kohar-Tulus Purnomo, di masyarakat oleh oknum lurah, Partai Perindo, Kota Bandarlampung, sangat menyayangkan sikap ASN tersebut.

Menurut Ketua Partai Perindo Kota Bandarlampung Susanti, didampingi Bendahara Nifsu Adriana, jika pihaknya sangat menyayangkan adanya tindakan yang dilakukan oleh Aparat Sipil Negara (ASN) tersebut. Dimana notabenenya mereka adalah lembaga yang independen dan mengayomi masyakarat. “Tindakan tersebut adalah, tindakan yang telah menciderai nilai-nilai HAM dan Demokrasi,” ujar Susanti, Kamis (6/08/2020).

Bahwa, dalam Pasal 28 Undang-Undang Dasar 1945 berbunyi: Kemerdekaan berserikat dan berkumpul, mengeluarkan fikiran dengan lisan dan tulisan dan sebagainya ditetapkan dengan undang-undang.

Baca juga:  Herman HN Terang-Terangan Soal Pencalonan Walikota Eva Dwiana Istrinya

Selain diatur dalam Pasal 28 UUD 1945, hak untuk berserikat dan berkumpul juga telah dijamin dalam Pasal 28 ayat (3) UUD 1945, yang berbunyi: Setiap orang berhak atas kebebasan berserikat, berkumpul, dan mengeluarkan pendapat.

Dan diatur pula dalam Pasal 24 ayat (1) Undang-Undang No. 39 Tahun 1999 Tentang Undang-Undang Hak Asasi Manusia (UU HAM), Pasal 24 ayat (1) UU HAM, yang berbunyi: _Setiap orang berhak untuk berkumpul, berapat, dan berserikat untuk maksud-maksud damai.

Berdasarkan Perangkat Hukum Negara Republik Indonesia di atas, yang melindungi Hak Asasi setiap warganya untuk berkumpul dan berpendapat. “Maka melihat berbagai peristiwa pelarangan oleh oknum lurah kepada tim sukses, dan bahkan Bakal Calon Walikota Bandarlampung Yusuf Kohar- Tulus Purnomo untuk berkumpul, berpendapat dan bertemu langsung dengan masyakat, Kami Partai Perindo Kota Bandarkampung menilai hal tersebut telah melanggar HAM dan Demokrasi di Kota Ragom Gawi,” tegasnya.

Baca juga:  Supriyadi Janji Terpilih Jadi DPRD Bantu Persoalan Petani

Padahal, imbuh dia di masa New Normal Pandemi Covid 19 ini, yang tidak lagi mengarantina warga, telah membolehkan/membebaskan kembali warga untuk melakukan aktivitas seperti sedia kala asalkan mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan.

“Termasuk seperti, diperbolehkan lagi ibadah di tempat-tempat ibadah, menyelenggarakan hajatan, arisan, dan perkumpulan lainnya,” ungkapnya.

Di samping itu, pasangan bakal calon walikota dan wakil walikota yang akan bersosialisasi tersebut tidak melanggar aturan hukum yang ada. Mereka masih bebas untuk melakukan sosialisasi sebelum adanya Penetapan Calon oleh Komisi Pemilihan Umum.

Baca juga:  Partai Demokrat-NasDem Siapkan Kader Maju Pilwakot

“Sehingga larangan yang dilakukan oleh oknum-oknum tersebut tidak berdasar, karena sejatinya negara menjamin kebebasan setiap warganya untuk mengeluarkan pendapat, berkumpul dan berserikat,” jelasnya.

Berdasarkan peristiwa dan dasar hukum tersebut, Partai Perindo Kota Bandar Lampung dengan tegas menolak setiap tindakan dan perilaku yang melawan hukum dan prinsip-prinsip demokrasi. Oleh karena itu, Partai Perindo Kota Bandarlampung meminta kepada Aparat Penegak Hukum untuk segera mengambil tindakan tegas atas situasi pelanggaran ini. (rls/yen)

Show More

Related Articles

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Berita lainnya

Close
error: Malu dong ngambil berita orang !!
Close
Close